Langsung ke konten utama

Postingan

TIPS RECEH UNTUK BERTAHAN HIDUP : Small-scale financial management

Mari berhitung! sudah berapa lama aku hidup sendiri? jomblo? Bukan, maksudnya hidup seorang diri jauh dari rumah alias merantau. Sejak duduk di bangku SMA kurang lebih usiaku saat itu sekitar 15 tahunan, aku tinggal jauh dari orang tua. Aku tinggal di rumah nenek untuk melanjutkan sekolah SMA. Kenapa? Karena sekolah SMA di tempat tinggalku jaraknya cukup jauh dari rumah, ditambah lagi minimnya transportasi umum. Saat lulus SMA, aku mulai merantau ke luar kota, nggak terlalu jauh sih. Aku lulus masuk salah satu Perguruan Tinggi Swasta di Kota Hujan setelah sebelumnya aku gagal masuk Perguruan Tinggi Negeri melalui jalur beasiswa. Sedikit tak percaya diri. Aku yang kata orang, manja, anak rumahan, kini harus tinggal di luar kota seorang diri tanpa sanak saudara. Awalnya ku pikir ini akan sulit dijalani, berusaha bertahan hidup di kota orang yang teramat asing bagiku. Aku hanya seorang mahasiswa tanpa beasiswa yang hidupnya disubsidi orang tua. So, sebenarnya untuk masalah

Kenapa Harus Menulis?

Bismillaahirrahmaanirraahiim Aku terlahir sebagai individu dengan kepribadian tertutup. Tidak mudah berkomunikasi dengan orang lain, tidak menyukai keramaian pula. Namun, bukan berarti aku anti sosial. Aku masih mau berbaur dengan orang lain, aku juga memiliki banyak teman. Aku hanya tipe orang yang bicara seperlunya, lebih senang menyimpan perasaan sendiri karena aku sulit percaya dengan orang lain. Aku tipe orang yang tidak mudah akrab dengan orang baru sebelum aku benar-benar mengamati orang tersebut dengan baik. Mungkin banyak yang bilang bahwa aku seorang introver . Menjadi seorang introver sepertiku memang cukup berat walaupun ku rasa nyaman. Ketidakpercayaanku terhadap orang lain memaksaku untuk selalu menyimpan perasaan dan berusaha menyelesaikan permasalahan sendiri. Apalagi di saat aku mulai menginjak usia remaja. Mungkin ini yang dinamakan masa puber, masa dimana aku mulai memiliki ketertarikan terhadap lawan jenis, masa dimana akhirnya aku mengenal pacara

Nggak Boleh Pacaran !!!

Bismillahirrahmaanirrahiim Bicara soal pacaran memang tak akan ada habisnya. Pacaran selalu menjadi topik yang tak pernah bosan untuk dibahas. Pacaran juga merupakan sebuah keharusan bagi mereka yang menjalankan, baik tua ataupun muda termasuk aku. Aku yang saat ini menentang pacaran ternyata pernah pacaran juga. Seperti perempuan pada umumnya, aku pun merasakan apa yang namanya jatuh cinta, patah hati, cemburu, diselingkuhi, dilema, dan konflik bathin lainnya yang sering dirasakan oleh para budak cinta. Semuanya berawal ketika aku duduk di kelas 3 SMP. Seingatku waktu itu masih awal ajaran baru. Tak ada angin, tak ada hujan, salah satu teman sekelasku, cowok datang kepadaku menyatakan perasaannya. Kaget. Seorang cowok yang tak pernah memiliki hubungan baik denganku sebelumnya, tak pernah dekat, tak pernah akrab apalagi sampai curhat bareng, yang ada hanyalah perseteruan di antara kami. Bisa dibilang dia adalah salah satu musuh bebuyutanku, si biang huru-hara, si pemi

Demam RKUHP dan UU KPK. Korupsi, Salah Siapa?

Bismillaahirrahmaanirraahiim Assalamu’alaikum … Belakangan ini kita disuguhi oleh berita-berita dari berbagai media mengenai revisi Rancangan Undang-undang (RUU) Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) dan Undang-undang (UU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menyebabkan timbulnya pro dan kontra dari berbagai pihak sehingga memicu aksi demonstrasi yang dilakukan oleh para mahasiswa di seluruh Indonesia. Seperti biasa aku membuka youtube untuk mencari tontonan berfaedah siang kemarin. Di timeline muncul tayangan ulang  Mata Najwa :Ujian Reformasi  yang tayang kemarin malam, tapi belum sempat kulihat. Klik. Aku menontonnya. Tayangan tersebut membahas tentang RKUHP yang dianggap terlalu terburu-buru dan tidak transparan serta UU KPK yang disinyalir melemahkan KPK sehingga memicu perdebatan sengit antar pihak yang terlibat dalam diskusi tersebut. Namun, yang membuat jariku tergerak untuk menulis diary ini yaitu ketika muncul statement KPK lebih baik dibubark

Mereka yang Tak Terlihat

Assalamu’alaikum.. Diantara friends semua ada yang pernah lihat hantu nggak? Atau berkomunikasi dengan hantu? Mungkin diganggu oleh hantu? Atau berteman dengan hantu? Sebenarnya wujud hantu itu seperti apa sih? Berdasarkan beberapa film horor yang ku lihat, hantu itu merupakan mahluk halus yang hidup dengan bentuk yang tidak lumrah dan biasa muncul di malam hari, misalnya Hantu Jeruk Purut yang benwujud seseorang tanpa kepala, kepalanya ditenteng dengan sebelah tangan. Ada lagi kuntilanak, sejenis hantu perempuan yang terkenal dengan rambut panjangnya yang terurai serta pakaian long dress berwarna putih. Sedangkan sundel bolong sepertinya masih ada ikatan saudara dengan kuntilanak karena sosoknya sama, bedanya hanya memiliki punggung bolong yang penuh belatung. Sekarang pocong, hantu yang satu ini wujudnya seperti guling berwarna putih yang kedua ujungnya diikat oleh tali, tapi menurutku ini yang paling mengerikan. Itulah beberapa bentuk hantu yang sering kutemui dalam

The Marriage : Memilih Jodoh

                             Assalamu’alaikum. Hoam. Musim nikah berarti musim baper. Entah berapa banyak aku mendapatkan undangan di tahun ini. Setiap datang ke undangan selalu auto baper. Nikah merupakan satu hal yang selalu diinginkan oleh setiap orang termasuk aku.   Taaruf, khitbah, akad, dan hidup bahagia, uuuuuuhhh senangnya. Membayangkan berada di sebuah gedung dengan dekorasi yang indah sesuai konsep yang telah dirancang, menyaksikan ijab qobul sang mempelai pria, sungkeman dengan orangtua dan mertua, dimeriahkan dengan musik dan lagu romantis serta ucapan selamat dari tamu-tamu undangan yang datang silih berganti. Hayo, siapa yang nggak mau? Wkwkwk. Itulah gambaran pernikahan yang tak jarang dibayangkan olehku, kamu, dan mereka. Namun friends tahu nggak sih pernikahan itu apa? Konklusi dari tanya jawab dengan beberapa temanku yang sebagian besar sudah menikah mengatakan bahwa pernikahan merupakan suatu ikatan suci melalui akad yang menyat