Langsung ke konten utama

4 Alasan Treatment Gigi di RS Nuraida Bogor




Assalamu'alaykum Diaris.

Jika bicara tentang cabut gigi, ini bukanlah kali pertama aku melakukannya. Sebelumnya aku pernah cabut gigi yang mana ceritanya pernah aku tulis di diary sebelum-sebelumnya. Waktu itu aku terpaksa cabut gigi untuk pertama kalinya karena gigiku raib separuh oleh si karies akibat dulu semasa kecil malas sikat gigi sebelum tidur. Yah mau gimana lagi gigiku tinggal akarnya saja dan sudah menghitam pula.

Kali ini aku juga mau cerita pengalamanku cabut gigi lagi, mudah-mudahan ini cabut gigi yang terakhir, tapi bukan karena karies, melainkan ini merupakan gigi bungsu yakni gigi geraham yang tumbuh paling akhir diantara gigi yang lain, biasanya tumbuh di penghujung usia belasan tahun atau awal usia dua puluh tahunan. Kondisi ini biasanya menimbulkan rasa nyeri yang luar biasa. Rasa nyeri muncul apabila tidak ada ruang tersisa pada gusi yang bisa ditempati gigi bungsu. Nah sampai sini kurasa Diaris cukup paham kenapa gigi bungsuku dicabut.

Baca juga : CABUT GIGI PREMOLAR DI BOGOR DENTAL CENTER

Namun, semuanya bermula bukan dari si gigi bungsu, melainkan aku mengeluhkan salah satu gigi geraham dengan tambalan karena berlubang nan cukup lebar. Setelah dua tahun lamanya aku absen treatment gigi karena kesibukan setelah menikah dan punya bayi, aku mulai mengeluhkan rasa ngilu dan agak cenat-cenut di gigi geraham yang ditambal tersebut. Akhirnya dengan mengumpulkan tekad yang kuat aku pun berkunjung ke RS Nuraida yang beralamat di Jalan Haji Jl. Achmad Sobana No.105, RT.04/RW.06, Tegal Gundil, Kec. Bogor Utara, Kota Bogor, Jawa Barat 16152, Rumah Sakit tempat anakku imunisasi.

Kenapa Pilih RS Nuraida?

Sebenarnya RS Nuraida cukup jauh dari rumahku. Aku bisa menghabiskan waktu kurang lebih satu jam jika menggunakan mobil, 45 menit jika menggunakan motor dengan catatan tanpa macet. Lah terus kenapa nggak cari yang dekat saja, masa nggak ada yang lebih dekat dari rumah?. Ada sih, tentu banyak pilihan, tapi aku punya beberapa alasan kenapa aku memilih RS Nuraida, diantaranya :

1. Dokter Langganan

Seperti yang sudah kuceritakan diawal bahwa sebelumnya aku sering melakukan treatment gigi, seperti cabut gigi, tambal gigi, atau scalling di salah satu klinik gigi yang ternyata dokter yang biasa menanganiku di klinik tersebut praktik juga di RS Nuraida. Meskipun aku adalah pasien yang entah keberapa, artinya belum tentu dokterku ini ingat, tapi setidaknya beliau punya rekam medisku. Enak 'kan jadinya kalau ditangani oleh dokter yang sama, kecuali untuk gigi geraham yang saat ini kukeluhkan, ini beda dokter karena waktu itu aku masih dalam proses pencarian, masih mengikuti referensi 'kata orang'.

Aku cukup senang dengan dokter langgananku ini. Selain perempuan, beliau juga ramah, nggak membuat pasien tegang, gerogi, atau takut, sehingga aku sebagai pasien juga leluasa jika ada hal yang ingin ditanyakan. Penyampaian informasinya pun cukup detail karena ada juga loh dokter yang datar dan hanya bicara seperlunya, maksudnya kalau nggak ditanya ya nggak jawab, boro-boro bikin pasien tenang, yang ada pasien tremor duluan. Wuehehehe.

Dokter langgananku ini juga membuka fasilitas konsultasi secara pribadi, maksudnya pasien bisa konsultasi diluar jam praktik via whatsapp pribadinya. Untuk hal ini setahuku tergantung pada kebijakan Rumah Sakit juga karena di klinik sebelumnya tidak ada fasilitas seperti ini.

2. Pelayanan

Pelayanan menjadi salah satu poin yang bisa dibilang krusial bagi sebuah Rumah Sakit. Tak jarang kita sebagai pasien ataupun pengantar pasien mengeluhkan hal tersebut, mulai dari sikap tenaga kesehatan beserta staff lainnya yang kurang mengenakan, antrean panjang, administrasi yang berbelit-belit, dan masih banyak lagi. Sejauh ini yang aku rasakan pelayanan yang diberikan RS Nuraida cukup baik, baik ketika anakku imunisasi, ataupun saat aku treatment gigi.

Salah satu pelayanan yang aku suka dari RS Nuraida ini adalah dari segi administrasinya, khususnya pendaftaran. RS Nuraida membuka layanan pendaftaran secara offline dan online, kurasa saat ini banyak juga Rumah Sakit lain yang membuka layanan ini. Aku selalu melakukan pendaftaran via online di RS Nuraida untuk menghindari antrean panjang. Setelah itu, kita akan mendapatkan nomor antrean Poli serta informasi mengenai batas waktu untuk melakukan daftar ulang saat on the spot esok harinya. Kita diminta untuk tiba 15 menit sebelum batas waktu daftar ulang, terutama bagi pasien baru untuk membuat nomor rekam medis, juga untuk menentukan jenis pembayaran yang digunakan, apakah Asuransi, BPJS, atau Umum,

RS Nuraida juga selalu melakukan follow-up, mengonfirmasi kehadiran pasien. Biasanya dilakukan 30 menit sebelum batas waktu daftar ulang. Apabila pasien sudah mendapatkan jadwal berkunjung pada kunjungan sebelumnya, maka RS Nuraida akan mengonfirmasi sebanyak dua kali pada H-1 dan 30 menit sebelum batas waktu daftar ulang. Jika pasien terlambat, maka nomor antrean akan dilewat sebanyak lima nomor berikutnya. RS Nuraida juga selalu menginfokan jam praktek Dokter yang bersangkutan, termasuk ketika ada perubahan jadwal. Dengan begitu pasien bisa memperkirakan kapan harus datang ke Rumah Sakit agar tidak terlalu lama menunggu antrean.

3. Asuransi

Asuransi memang selalu menjadi pilihan saat seseorang mendapatkan masalah pada kesehatannya, meski tak sedikit diantara penggunanya yang mengeluh karenanya, terutama pelayanannya yang tak jarang kurang mengenakan, atau ada juga yang merasa terdiskriminasi, tapi apapun keluhannya menggunakan asuransi tetap menjadi pilihan terbaik bagi banyak masyarakat, termasuk aku, baik itu Asuransi pemerintah ataupun Asuransi Swasta.

Awalnya aku sempat kepikiran untuk treatment di klinik sebelumnya dengan Dokter yang sama, tapi berhubung klinik tersebut tidak bekerja sama dengan Asuransi yang digunakan keluargaku, maka kuputuskan untuk treatment gigi di RS Nuraida saja dengan Dokter yang sama.

4. Harga

Untuk kisaran biaya konsultasi dokter kurasa semuanya hampir sama seperti di Rumah Sakit lainnya. Namun, untuk biaya tindakan dan pengobatan di RS Nuraida ini menurutku masih bisa dibilang standar, tidak mahal, tidak murah juga, tapi cukup ekonomis jika dibandingkan dengan klinik tempat aku treatment sebelumnya.

Itulah beberapa alasan kenapa aku pilih RS Nuraida untuk treatment gigi, padahal lokasinya cukup jauh loh dari rumahku. Susah sih ya kalau sudah nyaman, Diaris juga gitu kan kalau sudah nyaman, apalagi nyaman sama seseorang, ciyeeeeeee. Oh iya, fyi, RS Nuraida ini sebelumnya merupakan RSIA atau Rumah Sakit Ibu dan Anak, khusus Ibu dan Anak ya, tapi sejak tanggal 10 Februari 2023 RSIA Nuraida telah resmi berubah menjadi RS Nuraida. Semoga selalu memberikan pelayanan terbaik disertai fasilitas yang baik. Oke Diaris ceritanya aku lanjut di diary berikutnya ya. See you.



Sumber :

https://www.halodoc.com/kesehatan/gigi-bungsu

Sumber Foto Instagram RS Nuraida : https://www.instagram.com/p/Coerh6ZPHGV/?igshid=NTc4MTIwNjQ2YQ==

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman lahiran normal anak pertama di Rumah Sakit

  Assa lamu’alaikum… Dear diary. Kali ini aku hanya ingin berbagi cerita tentang pengalaman melahirkan anak pertama di rumah sakit dengan harapan ada manfaat yang bisa diambil dari pengalaman pertamaku ini. Kenapa Rumah Sakit? Sebelum memilih rumah sakit, aku mengunjungi bidan terlebih dahulu untuk memastikan di dalam rahimku ada calon bayi setelah kuyakin dengan benar test pack  yang kupakai bergaris dua, tapi di sana aku tidak mendapatkan apa-apa selain hasil tensi darah bahkan bu bidan tak menyentuh perutku sama sekali karena alasan usia kandunganku terbilang masih sangat muda, “belum kepegang” begitu katanya. Dia juga bilang bisa saja aku menstruasi lagi dan menyarankan untuk berkunjung lagi bulan depan. Kondisiku makin hari makin nggak karuan. Aku mulai merasakan pusing, mual, muntah hingga badan terasa lemas. Tak tahan rasanya jika harus menunggu hingga bulan depan. Kuputuskan untuk periksa ke dokter saja sekalian USG dan siapa tahu dikasih vitamin atau obat pereda rasa mual. Seb

Awal Mula Terkena Eye Floaters

  Eye Floaters Itu Apa Sih? Assa lamu├ílaykum , Diaris. Alhamdulillah aku udah nulis lagi sekarang. Mudah-mudahan bisa istiqomah  seperti janjiku dari dulu. Beberapa bulan lalu aku sempat vakum nulis di Blog. Bukan karena malas atau kena writer’s block, tetapi ada sedikit masalah dengan kesehatan mataku, ditambah lagi aktivitas sehari-hariku sebagai ibu rumah tangga yang cukup padat, anakku lagi fase aktif-aktifnya, serba ingin eksplor sana-sini. Sok sibuk banget deh aku pokoknya. Hehehe. Bicara tentang kesehatan mata yang menjadi alasanku vakum nulis di Blog. Aku lupa persisnya. Kalau nggak salah sekitar Bulan Juli 2022. Awalnya aku merasakan ada yang aneh dengan mataku yang sebelah kiri. Setelah kucari tahu dari berbagai sumber ternyata mataku yang sebelah kiri menderita Eye Floaters . Berdasarkan informasi yang kudapat dari laman alodokter, floaters adalah bayangan berbentuk bintik atau garis yang tampak mengambang atau melayang-layang pada penglihatan. Floaters sering terjadi dan um

Review BREYLEE BLACKHEAD MASK STEP 1 : Jagonya angkat komedo

Bismillaahirrahmaanirrahiim Hai dears, tampil cantik selalu menjadi salah satu keinginan seorang perempuan walaupun cantik itu relative yang artinya setiap perempuan memiliki standar kecantikan yang berbeda tentunya. So, menurutku kecantikan seorang perempuan itu tak bisa disamaratakan ya. Dikarenakan wajah menjadi salah satu parameter kecantikan seorang perempuan sehingga   wajah yang good looking selalu diidamkan setiap perempuan. Tak harus seperti artis Korea yang shining, shimmering, splendid, and glowing , tapi bersih dari jerawat dan komedo pun sudah sangat disyukuri seperti aku yang dari dulu selalu menginginkan wajah yang bersih dari komedo di area hidung yang agak mengganggu, hehehe. Tak sedikit produk skincare penghilang komedo yang berseliweran di iklan telah kucoba, mulai dari bentuk krim, sabun, dan berupa kertas pernah kucoba, tapi hasilnya   kurang memuaskan karena komedo tak terangkat tuntas terutama komedo yang sudah mulai menghitam, curiga takutnya jadi fosi