Langsung ke konten utama

Nugget Sayur Home Made Untuk Menu Sahur Praktis


 Assalamu'alaykum Diaris.


Dulu aku heran kenapa Mama suka melamun setiap mau belanja ke pasar. Kalau ditanya kenapa, katanya sih bingung mau beli apa, bingung mau masak apa. Apalagi saat bulan Ramadan tiba, makin sering deh tuh melamun karena bingung nanti buka dan sahur masak apa. Aku jadi ikut bingung juga, apa memang masalah perdapuran tuh serumit itu.


Lucunya lagi pernah suatu hari Mama bilang katanya nanti mau masak A untuk buka, eh pas waktunya buka puasa aku sama sekali nggak lihat si A itu ada di meja makan, wakakak. Hal yang sama pun tak jarang terjadi saat makan sahur. Memang ya urusan dapur tuh nggak bisa disepelekan.


Nah sekarang setelah menjadi seorang ibu satu anak, aku pun merasakan keresahan dalam urusan perdapuran, sama seperti yang dulu Mama rasakan. Aku pun kadang bengong dulu sebelum pergi belanja sayur, membuat list apa saja yang akan kubeli untuk menu beberapa hari ke depan supaya nggak planga-plongo di tukang sayur nanti.


Sebenarnya bagiku nggak ada bedanya sih antara belanja stok bahan masakan hari-hari biasa dengan hari-hari di bulan Ramadan. Apalagi untuk makanan berbuka, nggak terlalu bingung karena yang namanya setelah seharian puasa, pastilah ada yang namanya lapar. Kalau lapar biasanya menu makanan apapun dimakan, hehehe. Jadinya nggak pusing harus masak apa, kadang juga beli sih kalau lagi repot sama balita.


Sama halnya ketika sahur, aku dan suami bukan tipe orang yang pilih-pilih dalam hal makanan. Aku membudayakan makan sayur bening saat sahur seperti yang sudah dibiasakan oleh Mama dulu, suami juga sama, dia nggak ribet, apapun yang dihidangkan pasti dimakannya dengan lahap. Hanya saja aku suka bingung mencari teman untuk si sayur bening.


Aku pilih-pilih menu yang praktis untuk sahur karena keterbatasan waktu memasak, misalnya telur dadar, perkedel kentang yang adonannya sudah kubuat dari sejak sore, pas sahur tinggal menggoreng saja, atau kadang suamiku suka inisiatif stok nugget di freezer. Tapi, ngeri juga sih kalau terlalu sering makan nugget kemasan dengan tinggi garam, gula, dan bahan-bahan pengawet lainnya, ditambah lagi anakku yang masih balita selalu ingin ikut mencoba makanan orang tuanya.


Akhirnya kuputuskan untuk membuat nugget sendiri yang kurasa aman dikonsumsi oleh manusia dari usia satu tahun ke atas, hehehe. Kebetulan waktu itu H min 1 Ramadan aku berniat pergi ke swalayan untuk belanja beberapa buah-buahan bekal puasa, bisa sekalian belanja bahan-bahan untuk nugget juga. 


Hari itu di swalayan cukup padat, penuh dengan pelanggan-pelanggan yang belanja keperluan puasa nanti, sama kayak aku. Aku ditemani suami dan anak balitaku berkeliling mencari buah-buahan, lalu segera mencari bahan-bahan untuk membuat nugget. Awalnya aku berniat untuk pakai daging ayam giling, tapi disana sudah tinggal sedikit. Mungkin masih ada kalau aku tanya ke pelayan yang jaga, tapi berhubung aku ingin cepat-cepat keluar dari swalayan itu karena semakin siang, pelanggan pun semakin ramai berdatangan. Akhirnya kupilihlah dada ayam fillet.


Fiuh! Sampai juga di rumah. Aku langsung membongkar kantung belanjaan dan menatanya ke dalam lemari es. Setelah itu, barulah aku bersiap untuk mengeksekusi nugget dengan bahan-bahan yang telah kubeli. Yuk ikuti cara membuatnya!.


Resep Nugget Sayur Home Made


Bahan-bahan:


300 gram daging dada ayam fillet

2 sdm tepung terigu

2 sdm tepung maizena

2 butir telur ayam

1 buah wortel

3 siung bawang putih

1 buah daun bawang

1 pack tepung roti

Garam secukupnya

Kaldu jamur secukupnya


Cara membuat:


  • Masukan daging ayam fillet, tepung terigu, tepung maizena, satu butir telur ayam, dan bawang putih ke dalam chopper, lalu proses sampai halus.


  • Parut wortel, lalu masukan ke dalam adonan daging yang telah halus. Aduk sampai menyatu.


  • Iris tipis daun bawang, lalu campurkan ke dalam adonan daging dan wortel. Tambahkan garam dan kaldu jamur. Aduk hingga semua bahan tercampur.


  • Tuangkan adonan ke dalam loyang yang telah diolesi minyak. Ratakan permukaannya.


  • Kukus selama kurang lebih 20 menit sampai adonan nugget sayur benar-benar matang.


  • Setelah matang, biarkan dingin, lalu potong-potong sesuai selera.

  • Siapkan satu butir telur yang telah dikocok. Celupkan adonan nugget yang telah dipotong ke dalam kocokkan telur, kemudian baluri dengan tepung roti. Lakukan berulang pada setiap adonan nugget.

  • Nugget siap digoreng, atau boleh juga disimpan dalam wadah kedap udara, lalu taruh ke dalam freezer sebagai stok frozen food.




Bagaimana nih Diaris, praktis kan?. Maaf ya gambarnya kurang oke, hehehe. Aku juga belum bisa memastikan tahan berapa lama di freezer, yang pasti nugget home made ini sudah habis dalam waktu empat hari di rumahku. Rasanya juga nggak kalah enak dengan nugget kemasan, hehehe. Eh tapi nugget merk apa dulu, wakakak. Nggak sedikit nugget kemasan yang rasanya seperti hanya goreng terigu ditambah penyedap rasa saja.


Oh iya aku jadi ingat dulu waktu masih menjadi mahasiswa yang nggak punya duit, tinggal di kostan sok-sokan beli nugget yang harganya ramah di kantong. Itu loh nugget kiloan. Waktu itu aku beli setengah kantong di swalayan. Niatnya sih untuk stok makan kalau lagi bokek, atau lagi bingyng misalnya mau makan apa. Eh tahunya pas digoreng tuh nggak ada rasa ayamnya sama sekali. Malah yang kecium tuh cuma aroma kaldu ayam bubuk, teksturnya juga agak lembek, persis tepung yang digoreng. Sejak saat itu aku nggak mau lagi beli nugget kiloan.


Aku rasa cukup sampai di sini dulu ya cerita menu praktis untuk sahur. Semoga bisa menginspirasi Diaris yang sedang bingung mau masak apa. Semoga bermanfaat. See you.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman lahiran normal anak pertama di Rumah Sakit

  Assa lamu’alaikum… Dear diary. Kali ini aku hanya ingin berbagi cerita tentang pengalaman melahirkan anak pertama di rumah sakit dengan harapan ada manfaat yang bisa diambil dari pengalaman pertamaku ini. Kenapa Rumah Sakit? Sebelum memilih rumah sakit, aku mengunjungi bidan terlebih dahulu untuk memastikan di dalam rahimku ada calon bayi setelah kuyakin dengan benar test pack  yang kupakai bergaris dua, tapi di sana aku tidak mendapatkan apa-apa selain hasil tensi darah bahkan bu bidan tak menyentuh perutku sama sekali karena alasan usia kandunganku terbilang masih sangat muda, “belum kepegang” begitu katanya. Dia juga bilang bisa saja aku menstruasi lagi dan menyarankan untuk berkunjung lagi bulan depan. Kondisiku makin hari makin nggak karuan. Aku mulai merasakan pusing, mual, muntah hingga badan terasa lemas. Tak tahan rasanya jika harus menunggu hingga bulan depan. Kuputuskan untuk periksa ke dokter saja sekalian USG dan siapa tahu dikasih vitamin atau obat pereda rasa mual. Seb

Awal Mula Terkena Eye Floaters

  Eye Floaters Itu Apa Sih? Assa lamu├ílaykum , Diaris. Alhamdulillah aku udah nulis lagi sekarang. Mudah-mudahan bisa istiqomah  seperti janjiku dari dulu. Beberapa bulan lalu aku sempat vakum nulis di Blog. Bukan karena malas atau kena writer’s block, tetapi ada sedikit masalah dengan kesehatan mataku, ditambah lagi aktivitas sehari-hariku sebagai ibu rumah tangga yang cukup padat, anakku lagi fase aktif-aktifnya, serba ingin eksplor sana-sini. Sok sibuk banget deh aku pokoknya. Hehehe. Bicara tentang kesehatan mata yang menjadi alasanku vakum nulis di Blog. Aku lupa persisnya. Kalau nggak salah sekitar Bulan Juli 2022. Awalnya aku merasakan ada yang aneh dengan mataku yang sebelah kiri. Setelah kucari tahu dari berbagai sumber ternyata mataku yang sebelah kiri menderita Eye Floaters . Berdasarkan informasi yang kudapat dari laman alodokter, floaters adalah bayangan berbentuk bintik atau garis yang tampak mengambang atau melayang-layang pada penglihatan. Floaters sering terjadi dan um

Review BREYLEE BLACKHEAD MASK STEP 1 : Jagonya angkat komedo

Bismillaahirrahmaanirrahiim Hai dears, tampil cantik selalu menjadi salah satu keinginan seorang perempuan walaupun cantik itu relative yang artinya setiap perempuan memiliki standar kecantikan yang berbeda tentunya. So, menurutku kecantikan seorang perempuan itu tak bisa disamaratakan ya. Dikarenakan wajah menjadi salah satu parameter kecantikan seorang perempuan sehingga   wajah yang good looking selalu diidamkan setiap perempuan. Tak harus seperti artis Korea yang shining, shimmering, splendid, and glowing , tapi bersih dari jerawat dan komedo pun sudah sangat disyukuri seperti aku yang dari dulu selalu menginginkan wajah yang bersih dari komedo di area hidung yang agak mengganggu, hehehe. Tak sedikit produk skincare penghilang komedo yang berseliweran di iklan telah kucoba, mulai dari bentuk krim, sabun, dan berupa kertas pernah kucoba, tapi hasilnya   kurang memuaskan karena komedo tak terangkat tuntas terutama komedo yang sudah mulai menghitam, curiga takutnya jadi fosi